January 26, 2010

Today with An Umbrella

Yaa,.. jadi hari ini dimulai dengan hujan derassssss ( hahaha.. lebay) . And it absolutely made me feel lazy to go to school. But, i have someone EVEN mooorree making me lazier of being home, my mom ( hehehe). Because she would ask me to bla-bla-bla and then bla-bla-bla. So, gue memutuskan berangkat ke skolah. TAPI, there was a big rain outside!!! Berarti, gue harrus pake payung kan? No problemo lah kalo yang ini. The real problem was, rumah gue miskin payung!!! Dari 5 payung yang ada 3 payung adalah payung besar dan 2 payung adalah payung kecil. Dari kelima payung itu, the only functionate is the small one. Jadi, rumah gue nyimpen 4 bangkai payung yang udh ga berguna ama skalee..

Yah, karena hujan di luar sangat deras, gue mutusin untuk make jaket aja. Tapi on the way ngambil jaket, nyokap nyerocos kalo gue harus pake payung (-,-'). Ternyata gue masih punya juga tuh payung yang masih bisa dipake. Tapi ada di dalem mobil. Setelah melalui perjalanan yang panjaaaaang mulai dari puyeng2 nyariin kunci mobil dimana, ngelepas sarung mobil, nyari payung dalem mobil, akhirnya ketemu juga tuh payung. Sayang tu payung gede banget. Ngeliat ukurannya aja udah bikin niat ngebawa mudarr.. tapi dengan otoriternya, nyokap maksa gue bawa tu payung.

Sebenernya sih di jalan gue udah mikir kalo tu payung siapa tau bermanfaat kalo2 sorenya hujan, trus temen gue minta nebeng dibawah payung gue, dan kita jalan bertiga dengan romantisnya.. ahhhh.... 

Skip ke siang hari..

Tragically, tu payung ternyata ngerepotin aja. First, dari siang ampe sore cuaca CERAH TERANG BENDERANG . Second, temen2 gue pada ngejek2 gue karena bawa payung guede banget (terutama gue malu banget ama dia..) Third, bayangan gue tentang jalan bertiga dibawah naungan payung dikala ujan ga tercipta sama sekali. BRENGSEK!!! 

Not only that,

Tu payung bikin ribet aja di angkot.. Malahan, gue lagi bengong di angkot sambil megang tu payung, trus ada anak smp alay gitu deeehh pake ngatain gue segala ojek payung!! Brengsek tu bocah!!

Hhhh.. Goood, maybe this day will be the last day i bring a huge (lebay) umbrella outside my house, either it's school, mall, or other public places..

(-_-") 



January 19, 2010

Posting Gak Jelas. Tapi seneeeng!!!

Hari ini ngerasa seneeeeenng bangeeeett. Ga tau kenapa.. Udah banyak orang yang sering bilang kayak gtu ke gue. Tapi waktu dia yang ngomong gtu rasanyaaa. woooooww.. He just said " Good Luck ya!!" But it means a lot!! A lot!! for me. Awalnya sih salting waktu dia ngomong gtu.. Dan anehnya, biasanya kalo salting gtu, gue suka malu n keapikiran gitu. Tapi pas salting tadi, emmmm.. kepikiran sih, tapi ga malu. Justru seneng!!!

Lets say gue mau menghadapi sesuatu saat dia ngomong gitu. Dan yaaa.. i thought those are magic words!! Those words made my day brighter and made me smile for the rest of the day.

Ketika gue udh ngadepin sesuatu itu, gue keinget kata dia tadi dan yaaa.. malah senyum-senym embe gajebo gtu gue. Hahahaha. Tapi kata itu justru bikin gue semangat


January 8, 2010

Hidup itu Usaha dan Harus Disyukuri

Hmmm.. sekarang gue ngerasa apa yang gue minta sekarang ke ortu bukan hal yang sama seperti yang gue minta 2 atau 3 tahun lalu. Oke, gue nyadar kalau sekarang gue bukan anak kecil lagi yang ngerengek minta mainan lagi atau ngerengek minta oleh-oleh kayak dulu, Gue ngerasa kebutuhan gue sekarang justru lebih ke barang sekunder atau bahkan tresier yang menurut buku pelajaran ekonomi barang itu hanya sebagai pemuas dan gengsi sehingga ga masalah kalo kita gak punya. Yah, tapi kadang-kadang buku bisa salah juga kan..

Tapi, ini fakta yang gue liat. Sekarang mungkin barang sekunder untuk anak2 seumuran gue udah naik kasta jadi barang primer dan barang tresier naik kasta jadi barang sekunder. Misalnya aja handphone. Jaman sekarang remaja2, anak-anak semua udah pada punya hp kan? Malahan banyak dari mereka yang hp-nya justru lebih bagus dari hp ortunya, BB, iPhone, dan merek lainnya keluaran terbaru padahal mungkin hp ortu mereka (kebanyakan), walaupun bagus tapi kebanyakan hape kluaran 2004-2005 banteran juga 2007. Gue ga nge-judge mereka yang kayak gitu karena gue juga ngalamin hal itu..
 
Mungkin sekarang permintaan remaja seumuran gue adalah hal yang menunjang penampilan mereka, cara mereka dilihat masyarakat, dll. Gue bisa bilang begitu karena mungkin gue tinggal di lingkungan dimana pendapat orang lain lebih utama dari pendapat diri sendiri. Itu juga mungkin alesan temen2 gue hidup dengan gaya hidup konsumtif n glamour. Tapi sumpah, i dont wanna live in that way.  Menurut gue useless banget kalo kia hidup dgn gaya hidup kayak gitu.
 
Tapi sekarang orang tua gue  suka ngomel soalnya gue udah mulai hidup konsumtif dan udah mulai beli ini itu, ngabisin uang dengan cara ini itu yang menurut mereka useless. dan ga jelas fungsinya apa. Awalnya gue ngga ngerasa, tapi lama kelamaan setelah gue merenung, apa yang mereka bilang bener juga. But aaaarrrggggghhh.. i do not wanna live in that way.

Nyokap pernah bilang ' Mama udah sering bilang kamu jangan memandang ke atas, di bawah kita masih banyak orang yang susah. Tapi kamu liat sekarang, kamu udah berubah, kamu selalu memandang segalanya ke atas, minta barang bermerek. Mama mau aja beliin, tapi mama ga beliin karena mama ga mau kamu hidup konsumtif, manja, dan kurang rasa sosial. Kalo kamu mau sesuatu kamu harus berusaha , misalnya nabung. '. Waktu nyokap bilang gitu, gue marah ke nyokap karena gue ga ngerasa kayak gitu. Tapi setelah gue fikir, bener juga. Gue berubah sedrastis itu.

Bokap juga pernah bilang, ' Papa ngerti kamu sekarang udah remaja, papa juga ngerti kamu berteman sama siapa aja. Tapi papa gamau kamu hidup dengan high class lifestyle yang boros. Coba kamu liat orang2 yang ga seberuntung kita, mereka mau makan aja susah, gimana beli yang lain? Coba kamu bayangin kalo misalnya kita hidup kayak gitu, papa yakin kamu ga akan tahan walaupun cuma sebulan. Kamu dari sekarang harus belajar hidup sederhana dan apa adanya. Harus berusaha kalu mau sesuatu bukan cuma minta doang. Hidup ga selalu diatas, siapa tau suatu saat kamu hidup dimana semuanya ga tercukupi. Ga selamanya kamu hidup kayak sekarang, ka. Kamu sekarang bisa minta semuanya. Papa cuma mau ngajarin untuk hidup sederhana biar suatu saat kalo kamu hidup ga kecukupan (amit-amit) kamu ga kaget, oke! '
 
Kuping gue terkadang panas kalo dinasehatin kayak gitu. Tapi lama kelamaan gue mikir apa yang mereka omongin semuanya bener. Ga selamanya  kita hidup diatas. Roda kehidupan selalu berputar. 

Ortu gue mikirin masa depan gue. Mereka cuma gak mau gue hidup susah nanti. Siapa sih yang mau liat anaknya hidup susah?

Akhirnya, dari semua ini gue bisa ambil kesimpulan bahwa mereka sayang sama gue dan ga mau liat gue hidup dgn jalan yang ga bener.

Gue belajar banyak dari mereka. 

Dari nyokap, gue belajar kalo kita mau mencapai / menginginkan sesuatu kita harus berusaha sekuat mungkin untuk meraihnya dan jangan pernah jadi benalu untuk orang lain. Gue juga belajar kita harus punya sikap tenggang rasa yang tinggi ke sesama. Makanya selama ini nyokap adalah sosok pekerja keras buat gue.

Dari bokap, gue belajar kalo kita bisa lebih bersyukur dengan hidup sederhana. Kebahagiaan ga selamanya diukur dari materi. Masih banyak orang yang lebih susah dair kita, tapi mereka bersyukur akan kehidupannya. Justru orang yang ga pernah bersyukur dan puas adalah mereka yang hidup konsumtif karena ingin membeli semua yang mereka mau. Makanya bokap adalah seseorang yang sederhana dan bersyukur atas kehidupannya

Hhhh.... thanks ma, pa udah jadi panutan hidup.




January 7, 2010

Accuracy of Death aka Sweet Rain



Ketingalan? Mmmm.. maybe yes. Film ini direlease tahun 2008 tepatnya May dan gue baru nonton ni film Januari 2010. Yeah, better late than do nothing.


Sama keik waktu gue ntn P.S. I love you,gue juga nerental VCD ini. Waktu masuk ke tempat rentalnya, VCD ini ada di barisan depan soalnya wkt itu msh new release. Covernya yang eye-catching bikin gue penasaran dengan ceritanya. Waktu baca sinopsisnya ada kata 'Malaikat Maut'. Gue yang anti dengan film berbau horror jadi menunda niat buat ngrental ni VCD pdahal yaaa pingin bgt gtuu soalnya jepang jepang gitu deehh.

Dan akhirnya minggu kemaren gue minjem juga ni film.
Ok, here is the story.


Chiba ( Takeshi Kaneshiro) adalah seorang Shinigami ( Malaikat maut ) --yang ganteng banget :) -- yang tugasnya mengikuti kegiatan seseorang selama 1 minggu sebelum orang itu meninggal. Kemudian ia menentukan apa orang itu layak untuk meninggal atau tidak. Biasanya ia akan melanjutkan tugasnya itu apabila seseorang telah mencapai impian / tujuannya. Chiba sangat menyukai musik yang katanya adalah ciptaan terhebat umat manusia.

Film ini terdiri dari 3 kisah berbeda dengan 3 latar waktu yang berbeda pula yang awalnya bikin gue bingung. Kenapa bingung? Ntar gue ceritain deh. Baca dulu 3 kisah itu. Pertama, Chiba ditugaskan untuk mengawasi seorang wanita bernama Kazue Fujiki
( Manami Konishi ) yang menganggap dirinya selalu sial dan tidak berguna karena orang yang ia sayangi telah meninggal. Dan kehidupannya berubah ketika ia menjadi seorang penyanyi. Kedua, Chiba ditugaskan kepada seorang Yakuza dan anak buahnya yang ingin membalas dendam atas kematian boss nya. Kisah ketiga ia ditugaskan mengawasi seorang wanita 70 tahun yang bekerja sebagai pemotong rambut dan menyamar sebagai costumernya. Disitu, ia meminta tolong kepada Chiba untuk mengumpulkan anak-anak untuk potong rambut ditempatnya sebelum ajal menjemputnya.

Biasanya ketika ia mengawasi 'korbannya' ia menanyakan " Apa pendapatmu tentang kematian? "

January 4, 2010

Pertama Kali Nangis untuk Sebuah Film

Hari minggu kemarin gue memutuskan untuk ngerental VCD karena udah kenyang makan film bioskop selama liburan. Dan gue memilih buat ngerental 3 VCD. Itung2 pahe gituuu.. kalo minjem 3 cuma Rp 9000,-. Harga normalnya per VCD kan Rp 4500 -- lumayan kaan? As i said before, Gue ngerental 3 VCD: Accuracy of Death aka Sweet Rain yang dibintangi oleh one of the most handsome actor Takeshi Kaneshiro -- filmnya keren booo kapan-kapan gue bahas deh, How to Lose A Guy in 10 Days yang dimainkan oleh Mathew McConaughey dan Kate Hudson, and... P.S. I Love You yang diperankan oleh Gerrard Butler (yang gueanteeenngg banget) dan Hilary Swank -- it's what i'm talking about.

Okay, back to bussiness

Here is the movie which made me cried for half time of this movie

Norak ya gue baru nonton ni filn hari ini. hahhahaha.. Yaa dulu waktu masih new release di tempat rentalnya, ni film selalu out/disewa, lama kelamaan gue jadi lupa mau nonton ni film, tapi begitu kemaren mau ngerental dan bingung mau meminjam VCD apa, i decided picking this one.

Firstable, gue mau bilang kalo gue bukan tipe orang yang cengeng ketika menonton sebuah film, bahkan honestly gue ga pernah nangis kalo nonton. But this movie?? Sutradara n penulis naskahnya hebat bisa bikin gue nangis ntn nni film. Ga tau sih, apa karena suasana hati gue yang lagi mellow atau apa. One thing that sure is, this movie successfuly made me crying this morning

Ceritanya? Cukup bikin mau nangis sejak awal..

Diceritakan seorang perempuan bernama Holly (Hillary Swank) yang menikah dengan seorang pria Irladia, Gerry ( Gerrard Butler) . Mereka adalah pasangan yang bahagia walaupun kehidupan berumah tangga mereka terkadang diisi oleh keributan. Namun ternyata Gerry memiliki penyakit tumor otak yang membuatnya pergi meninggalkan Holly untuk selama-lamanya ( wafat gitu). Seketika Holly merasa semuanya terenggut darinya. Ia pun mengurung diri di apartement nya yang kecil tanpa memberi kabar kepada teman-temannya.

Meskipun Gerry telah meninggal, ia tidak membiarkan istrinya hidup sendirian dan sedih berkepanjangan. Saat ia sakit, ia telah mengatur semuanya.....

3 minggu setelah Gerry menginggal, Holly berulang tahun ke 30. Tanpa disangka, ada sebuah kiriman kue ulang tahun dari Gerry yang sampai tepat pada hari ulang tahunnya yang telah Gerry siapkan jauh sebelum ia meninggal. ( romantis banget yaa udah nyiapin surprise jauh hari sebelum hari ultahnya ) . Di dalam box kue itu terdapat sebuah tape recorder dari Gerry yang ditujukan untuk Holly.(Sekali lagi ni surat dibuat Gerry sebelum ia meninggal) Dalam rekaman itu ia mengatakan akan mengirim surat secara rutin yang ternyata membawa Holly dalam petualangannya yang baru.

Holly bangkit dari kesedihannya dan melalui surat ini pun Gerry menuntun dan 'menemani' istrinya. Gerry pun 'mengajak' istrinya pergi ke kampung halamnnya di Irlandia dan menemui mertuanya. Di sana -- melalui suratnya yang pasti-- Holly bernostalgia dengan Gerry dan mengingat bagaimana hari pertamanya ia bertemu dengan Gerry ( Di scene ini gue nangis waktu si Holly ngebaca surat itu di halmn belakang rumah mertuanya).

Musim demi musim surat itu secara rutin datang dan bersamaan dengan datangnya surat itu, Holly semakin tabah dan semakin semangat dalam menjalani hidupnya. Meskipun begitu, Holly masih terus dibayangi oleh sosok suaminya.

Setahun pun berlalu, Holly tak bisa menahan kerinduannya terhadap Gerry. Ia menangis dan meluapkan perasaannya kepada ibunya. Ibunya berusaha menghibur dan mengajaknya berjalan-jalan di taman. Di sana pun ia memberikan sepucuk surat untuk Holly yang mana surat itu adalah surat terakhir yang Gerry buat sebelum ia meninggal dan merupakan surat terakhir yang diterima Holly dari suaminya. Di surat itu lah Holly menemukan maksud dari semua surat yang ia terima selama ini. Gerry berpesan agar jangan takut untuk jatuh cinta lagi dan menghadapi kemungkinan cinta yang akan datang.

Setahun berlalu.. Akhirnya Holly baru benar-benar bisa merelakan kepergian suaminya. Holly pun melanjutkan kehidupan indahnya..

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Hampir 3/4 film gue nangis ntn ni film.

Beruntung banget kalo wanita di dunia ini punya suami kayak Gerry yang mikirin kehidupan dan masa depan istrinya bahkan setelah ia meninggal. Sempet-sempetnya gitu ngatur semua surat dan lainnya saat Gerry lagi berjuang ngelawan penyakitnya. Ckcckckckk. Oiya, setiap akhir surat Gerry selalu meninggalkan kalimat
P.S. I Love You
Di film ini juga kerasa banget kehadiran dan gunanya temen, sahabat, dan keluarga yang dapat membant kita bangun dalam keterpurukan.Selain menyentuh, ni film pesannya kuat banget dan pastinya romantisssssssss...

Katanya sih bagusan versi novelnya. Tapi gue sendiri belum baca. Yaaaa..at least ntn deh ni film. Cari VCD/DVD nya di toko kaset atau ga ngerental kayak gue gituu..



“Ingatlah semua kenangan manis kita, tapi jangan takut menciptakan kenangan-kenangan baru.”

P.S. I Love You

Rate for this movie : 8.5 from 10