August 3, 2012

Grown Up

Akhir-akhir ini kata dewasa lagi seliweran banget di hidup gue.

Ngga tau kenapa, jadi dewasa itu kayaknya bakalan berat, ya. Harus udah mikirin apa-apanya sendiri, ngatur hidup sendiri, tanggung jawab jadi lebih banyak, dan yang bikin paling sedih, harus siap kehilangan orang-orang yang dulu ada di sekitar lo.

Suka sedih kalo inget sodara atau orang-orang, yang ketika gue masih kecil suka main bareng, sekarang buat ketemu aja susah. Kuliah, ngurusin skripsi lah, kerja lah, udah nikah, dll. Sedih ya. Kerasa banget kehilangan orang-orang yang pernah ramein hidup lo.

Sekarang juga Dio udah jarang main bareng. Waktu terakhir ke Bandung aja bahkan sampe ga ketemu. Waktu itu kita pernah ngobrol bareng kalo udah sibuk masing-masing masih sempet atau ngga main kayak orang gila gini. Dan itu bikin sedih banget.

Kalo kata Dio (waktu lagi bijak) mah, "Ketika lo dewasa, anggap aja kayak lo nge'upgrade' diri lo sendiri. Ya kayak software waktu lagi ngupgrade aja. Bug-bug yang bikin masalah, bakal dibuang, terus fitur-fitur yang udah ga perlu, bakal dibuang, dan terkadang tampilan dirombak abis jadi super baru. Sama kayak hidup ketika lo dewasa. Orang-orang yang dulu ada buat lo, bisa aja pergi dan bisa aja saat dewasa, sepenuhnya lo bakalan jadi orang yang baru. Makanya jadi dewasa itu ada asik sama engganya. Kalo bisa milih, gue mau jadi dewasa tapi gue ga mau pisah dari temen-temen yang biasa main sama gue."


Jadi? Ya sekarang nikmatin aja. Dont let the kid inside die.

No comments:

Post a Comment