September 27, 2013

Musuh Baru

Udah 2 minggu aja ngga posting apa-apa di sini. Kayaknya doi udah biasa ditinggal pemiliknya yang biasanya suka nyampah di sini setiap waktu ya. 

Alasan masih tetap sama, masih belajar untuk menikmati masa-masa menjadi mahasiswa baru. 1 bulan menjadi maba, hidup makin gila aja. Tugas, ospek jurusan, pertandingan Olimfis, dan kelayapan. Tapi justru di sini bagian asiknya. Kalau semisalnya ada mata kuliah Self Time and Money Management, pasti nilai gue udah E atau F. Pengeluaran banyak banget, keteteran menyelaraskan waktu, dan selalu jadi deadliner ketika tugas jadi musuh semua maba, atau bahkan mahasiswa. Padahal, dulu udah bertekad nggak mau jadi deadliner. Tapi ya, kalau kata Bopung a.k.a Kokok a.k.a Reza, semua itu indah kalau dinikmati dan dibawa santai. 

Sebulan menjadi maba, terhitung udah 4 kali cabut kelas: 1 kali cabut buat Olimfis, 3 kali bangun kesiangan. Selama sebulan juga, pernah 5 kali kuliah pagi ga mandi gara-gara bangun siang juga. Bangun pagi juga sekarang jadi musuh baru gue. Mentang-mentang kosan deket kampus, sekarang bangun atau tidur jadi lebih seenak udel. Kalau dulu waktu SMA, selesai sholat subuh ya nggak tidur lagi, langsung mandi terus berangkat ke sekolah. Kalau sekarang, abis sholat subuh masih punya waktu lebih dari 2 jam buat tidur atau berleha-leha, dan gue selalu memanfaatkan penuh hal itu. Tapi brengseknya, selama satu semester ini, Senin-Jum'at kuliah dan selalu dapat kelas pagi jam 8. 

Permusuhan abadi antara gue dan rasa kantuk di kelas juga ternyata tetap berlanjut ke masa kuliah. Kalau waktu di sekolah, semua manusia Smanti rasanya udah maklumin kalau gue tidur di kelas, sampe ngeces. Bahkan guru aja udah males bangunin kalau gue udah (ke)tidur(an) di kelas karena mereka tau kemungkinanannya cuma dua; ga bangun atau kebangun tapi tidur lagi. Tapi ajaibnya, ketika SMA gue jarang kegep tidur karena kelas ips punya spot di mana kalau lo tidur di spot itu, lo ga akan ketauan. 

Beda lagi ketika kuliah. Ada dosen yang ga suka mahasiswanya tidur, ada juga dosen yang bodo amat mahasiswanya mau ngorok atau kayang. Gue udah dibangunin 3 dosen gara-gara tidur di kelas mereka. Jadi sekarang, muka gue sudah diapal sama mereka. Dan ternyata orang Bogor di Kriminologi punya reputasi sendiri sebagai tukang tidur di kelas. Yanto, manusia yang jago banget main bola, bilang 'Lo mah dimana-mana ngantuk, Ghas. Lagi kelas Olahraga aja bisa molor.' Tapi ya mau gimana lagi, semua dosen berasa Jigglypuff kalau lagi nerangin depan kelas. Jadi suka lucu sendiri aja kalau waktu SMA dulu, buka @yeahmahasiswa terus ngakak sendiri kalau sekarang justru mengalami hal yang pernah mereka twit. 

Untungnya anak krim otaknya ga waras semua, jadi selalu ada yang bisa bikin awet muda setiap hari. Dan sekarang biadabers juga makin jarang ngumpul karena kesibukan masing-masing. Mas Isa kerja, Masan sibuk nyari jodoh, Anton pengacara yang sibuk, Mba Gege, Acid, Mas Eng dan Ka Puti udah mulai memikirkan skripsi, Teh Dewi dan Mas Kiwil yang sibuk beresin skripsi dan gue anak kecil nyangsang di Depok yang lagi sok sibuk banget sama dunia baru kuliah. Tapi rasa kangen selalu terobati dengan melihat chat-chat mereka di grup. Jadi benar adanya ketika lo sibuk dan jarang kumpul bersama mereka yang biasa lo liat setiap hari, dengerin suara mereka via telepon aja tetap jadi obat rasa kangen. 

Sebulan ini udah banyak banget ngasih gue pengalaman baru yang asik, menyenangkan, brengsek. Tapi balik lagi ke omongan Bopung tadi, yang penting dinikmatin dan dibawa santai. Ayo jadi self-manager yang baik, Ghas!

No comments:

Post a Comment